Mengenal Whiteheads dan Blackheads, Apa Saja Bedanya?
Irma Luthfiya
27 April 2022

Baik komedo dan komedo putih, keduanya disebabkan oleh pori-pori yang tersumbat. Hal ini berarti mereka dapat diperlakukan dengan cara yang sama.


Blackheads (komedo hitam) dan whiteheads (komedo putih) adalah dua jenis jerawat yang umum. Seperti namanya, komedo terlihat seperti titik-titik hitam di kulit Anda dan komedo putih terlihat seperti bintik-bintik putih. Sementara komedo hitam dan komedo putih terbentuk secara berbeda, namun keduanya merespons pendekatan pengobatan yang serupa.

Berikut adalah beberapa penjelasan mengenai komedo putih dan komedo hitam.

Bagaimana komedo hitam berkembang

Komedo hitam biasa juga disebut sebagai komedo terbuka. Komedo hitam adalah benjolan berwarna kulit yang terbentuk ketika Anda memiliki jerawat. Dalam kasus komedo hitam, komedo ini terdiri dari folikel di bawah kulit Anda dengan lubang yang sangat besar, atau di bagian pori-pori.

Ketika Anda memiliki komedo hitam, pori-pori besar ini menjadi tersumbat dengan zat yang dikenal sebagai sebum. Reaksi kimia dengan sebum terjadi di bawah kulit Anda. Melanin teroksidasi dan mengubah pori-pori yang tersumbat menjadi warna hitam. Bentuk komedo hitam ini sering ditemukan di punggung, bahu, dan wajah.

Bagaimana komedo putih berkembang

Komedo putih dikenal sebagai komedo tertutup. Folikel di bawah kulit Anda menjadi penuh dengan bakteri dan memiliki lubang yang sangat kecil di bagian atas kulit Anda. Udara tidak bisa masuk ke folikel, sehingga bakteri di dalamnya tidak mengalami reaksi kimia yang sama yang menyebabkan komedo menjadi gelap. Seperti komedo hitam, komedo putih biasanya ditemukan di punggung, bahu, dan wajah Anda.

Perawatan untuk komedo hitam dan komedo putih

Baik komedo hitam dan komedo putih disebabkan oleh pori-pori yang tersumbat, yang berarti mereka dapat diperlakukan dengan cara yang sama. Produk yang dijual bebas di pasaran biasanya efektif dalam mengobati komedo hitam dan komedo putih.

Untuk menyiasatinya, Anda dapat mencari produk yang mengandung benzoil peroksida atau asam salisilat. Keduanya membantu menghilangkan minyak dan sel kulit mati yang menyumbat pori-pori Anda. Anda dapat menemukan semua kandungan ini, mulai dari pencuci wajah hingga krim hingga astringent yang mengandung bahan-bahan ini di toko obat setempat.

Pada beberapa penelitian terdapat juga beberapa pengobatan alami yang juga dapat membantu mengurangi jerawat pada beberapa orang:

1. Mengoleskan minyak tea tree ke kulit
2. Mengkonsumsi racun bee pollen
3. Mengikuti diet rendah glikemik
4. Di atas segalanya, hindari menyentuh wajah Anda sebanyak mungkin.

Menyebarkan bakteri yang ada di jerawat ke kulit Anda dapat menyebabkan lebih banyak permasalahan yang timbul di seluruh wajah Anda. Memencet jerawat juga dapat menyebabkan jaringan parut, perubahan warna, atau kulit yang merah, teriritasi, dan nyeri.