Djakarta Warehouse Project 2019 menjadi Mahakarya bagi Penikmat EDM tanpa Kehilangan Budaya Lokal

Art & Culture26 December 2019

By Adelia Ayu

Djakarta Warehouse Project 2019 menjadi Mahakarya bagi Penikmat EDM tanpa Kehilangan Budaya Lokal

Djakarta Warehouse Project 2019 menyajikan deretan musisi terbaik sepanjang dekade serta membawa beberapa hal baru yang belum pernah dilakukan festival musik elektronik lain sebelumnya.


“Djakarta Warehouse Project is coming home” – itulah tagline yang dapat Anda temukan di setiap otlet di acara yang digelar pada tanggal 13, 14 dan 15 Desember 2019 di JIEXPO Kemayoran. Dalam edisi kesebelas dari festival dansa terbesar di Asia, ISMAYA LIVE memulai babak baru setelah satu dekade.



Hari pertama festival dibuka dengan salah satu tarian tradisional Indonesia - tarian Betawi, Kinang Kilaras dan Indonesia Raya yang keluar dari set Devarra. Kejutan datang dalam set Blasterjaxx ketika duo Belanda membawa versi Koplo dari hit Reza Artamevia, “Berharap Tak Berpisah”. Acara semakin ramai ketika duo DJ Belanda lainnya, Yellow Claw membawa keyboarder Indonesia yang viral, Arindy Putri, untuk memainkan versi dangdut dari lagu-lagu terbaru mereka. Segera setelah itu, DJ pemenang multi-penghargaan Zedd naik ke panggung utama dengan lagu-lagu terkenalnya seperti Clarity, The Middle dan Stay The Night. DJ berusia 23 tahun Martin Garrix menutup malam itu dengan ketukan yang lebih berat di antara hitnya seperti Scared to be Lonely dan Animals.



Di hari kedua, DWP menjadi lebih panas dengan tata panggung bertema bawah laut khusus Elrow "Triangulos de las Rowmudas". Line-up berikutnya membawa lebih banyak ketukan melalui dubstep, house-progressive dan elektronik melalui Cash Cash, Krewella dan raja dubstep Skrillex.


Di hari terakhir, kerumunan dihibur dengan penampilan pertama ratu R&B alternatif USA, Tinashe, DJ legendaris Prancis, Martin Solveig dan produser Skotlandia pemenang Grammy, Calvin Harris yang membawa hit utamanya seperti We Found Love dan Under Control. Menutup tahun ini, Jonas Blue membawa sisi lain dari dirinya yang dikenal sebagai artis pop EDM dengan menjatuhkan ketukan yang lebih berat dan menutup acara dengan ratusan ledakan kembang api.



Apa yang unik tentang DWP tahun ini adalah ada spanduk resmi yang mendorong peserta lokal untuk berpakaian, bertindak dan berbicara dengan sopan untuk melestarikan budaya Timur - sehubungan dengan banyak referensi budaya lokal tahun ini. Bagi kami, DWP adalah festival musik yang menetapkan tonggak sejarah di panggung musik elektronik lokal dan internasional dan berkembang dengan indah melalui setiap generasi.

Apa yang unik tentang DWP tahun ini adalah ada spanduk resmi yang mengajak penonton untuk berpakaian, bertindak dan berbicara dengan santun untuk melestarikan budaya Timur - sehubungan dengan banyak referensi budaya lokal tahun ini. Bagi kami, DWP adalah festival musik yang menetapkan tonggak sejarah di panggung musik elektronik lokal dan internasional dan berkembang dengan indah melalui setiap generasi.


FOTO: M Fadhilah Nugraha