Cara Brand-brand Mewah Bantu Atasi Pandemi COVID-19

Fashion19 March 2020

By Larasati Oetomo

Cara Brand-brand Mewah Bantu Atasi Pandemi COVID-19

Setelah wabah COVID-19 merebak, merek-merek fashion mewah bergandengan tangan untuk melawan krisis global ini.


Beberapa hari yang lalu, grup LVMH mengumumkan bahwa perusahaan akan menggunakan pabrik parfum dan kosmetik mereka untuk memproduksi gel sanitasi, merespons kekurangan pasokan nasional. Perusahaan induk yang menampung Givenchy dan Dior ini akan membagikan gel tangan secara gratis ke rumah sakit dan otoritas lokal di Perancis. LVMH hanyalah satu di antara banyak merek mewah lainnya yang bergabung dengan masyarakat untuk memerangi pandemi global.

Donatella Versace dan putrinya Allegra Versace Beck merespons krisis kesehatan dengan menjanjikan €200.000 (Rp3,5 milyar) untuk unit perawatan intensif Rumah Sakit San Raffaele di Milan. Chief Creative Officer dari Versace ini mengumumkan di Instagramnya bahwa ia dan putrinya berdonasi sebagai keputusan pribadi. Dia juga menyatakan keprihatinannya,"pada saat seperti ini, penting untuk bersatu dan saling mendukung namun kita juga perlu membantu semua orang yang ada di garis depan." Versace sebelumnya mengirim sekitar €125.000 ke Yayasan Palang Merah Tiongkok.



Donatella Versace. (Sumber: Moda Italia)

Juga dilaporkan bahwa Giorgio Armani telah menyumbangkan €1,25 juta (Rp22 milyar) untuk mendukung pekerja kesehatan di negara kelahirannya. Uang tersebut disumbangkan ke pertahanan sipil negara, Protezione Civile dan empat rumah sakit termasuk Luigi Sacco, San Raffaele, Istituto dei Tumori di Milan, dan Istituto Lazzaro Spallanzani di Roma, lapor WWD.

Prada memutuskan untuk mendanai pembangunan dua ICU baru di tiga rumah sakit di Milan, termasuk Sacco, San Raffaele, dan Vittore Buzzi. Pengusaha fashion sekaligus influencer Chiara Ferragni berhasil mengumpulkan total $4 juta (Rp62 milyar) melalui kampanye penggalangan dana daring untuk rumah sakit Italia. Kering Group, rumah induk dari Gucci dan Bottega Veneta, juga menyumbangkan €2 juta (Rp34 milyar) setelah sebelumnya mendanai Yayasan Palang Merah Hubei.


Chiara Ferragni dan suaminya Fedez. (Sumber: Jacopo Raule)

Sementara itu, beberapa merek memilih untuk mendanai lembaga penelitian & pengembangan. Bulan lalu, Dolce & Gabbana bekerja sama dengan Humanitas University di Milan untuk proyek penelitian untuk memerangi virus corona baru ini. Mereka telah melakukannya bahkan sebelum puncak wabah di Italia sebagai tanda partisipasi global. Bulgari juga bekerja dengan departemen penelitian di Istituto Lazzaro Spallanzani di Roma untuk membeli peralatan medis untuk mendeteksi dan mencegah COVID-19.
Industri mode juga mengumumkan penundaan dan/atau pembatalan acara-acara besar. Hermes, Max Mara, Chanel, dan Dior secara resmi menunda pertunjukan koleksi resort mereka yang seharusnya dihelat pada bulan April-Mei. Met Gala yang paling dinanti-nantikan yang akan diluncurkan pada akhir musim semi juga resmi ditunda tanpa batas waktu yang jelas.