Be part of the in-crowd to get the latest
luxury and lifestyle news delivered to your inbox.

3 Lukisan Museum Met Paling Terkenal dan Indah

Art & Culture25 November 2021

By Venisa Ruth

3 Lukisan Museum Met Paling Terkenal dan Indah

Seni adalah tentang emosi. Seni merupakan cara seorang seniman yang melepaskan pikiran dan perasaan terdalam mereka ke kanvas untuk disaksikan semua orang, tetapi hanya sedikit yang bisa dilihat dan dipahami.


Jika Anda mendengar ceritanya dan tidak merinding, maka itu bukan karya seni yang bagus karena tujuannya adalah untuk menginspirasi emosi. Anda tidak harus memiliki latar belakang seni yang panjang untuk menghargai seni. Yang paling bermanfaat bagi Anda adalah pemandu dengan latar belakang seni yang panjang dan ahli dalam seni bercerita.

1. Gertrude Stein

Dia dibesarkan antara Amerika Serikat dan Prancis dan bahkan ketika ke sekolah Kedokteran John Hopkins. Kedengarannya cukup normal saat ini, tetapi ini terjadi pada akhir abad ke-19. Dia menjadi tuan rumah salon di Paris yang menarik beberapa tokoh sastra dan artistik paling penting saat itu. Menurut arsip resmi MET, "Untuk Picasso, patronase dan persahabatan awal Stein sangat penting untuk kesuksesannya".

Dia melukisnya selama apa yang disebut "Periode Mawar". Dengan mempelajari lukisan ini Anda dapat melihat bagaimana Picasso perlahan-lahan beralih ke Kubisme dengan mengurangi tubuhnya menjadi massa sederhana. Studinya tentang patung Iberia juga lazim di sini dengan menggambarkan wajahnya seperti topeng dengan mata tertutup.

2. Autumn Rhythm

Seniman pada pergantian abad ke-20 sedang mencari cara baru untuk mengekspresikan ide. Selain itu, mereka mencari teknik baru untuk mengekspresikan ide ini. Autumn Rhythm (Nomor 30) menggunakan teknik yang disebut “Pouring”. Menurut Encyclopedia Britannica, pada tahun 1947 Pollock pertama kali menggunakan proses menuangkan atau meneteskan cat ke atas kanvas datar secara bertahap, seringkali berminggu-minggu melukis dengan berminggu-minggu merenung sebelum dia menyelesaikan kanvas.

Proses ini memungkinkan dia untuk merekam kekuatan dan ruang lingkup gerakan fisiknya dalam lintasan cat enamel atau aluminium. Arsip resmi MET mengatakan ini tentang lukisan itu, "Judul karya ini menunjukkan tidak hanya bulan di mana ia melukisnya (Oktober), tetapi juga keselarasan dengan fluks konstan alam".

3. Portrait of a Woman with a Man at a Casement

Menurut Giorgio Vasari, bajak laut menculiknya dan membantunya selama 18 bulan sebagai budak sampai dia melukis potret pemiliknya. Di kemudian hari, dia memiliki skandal yang cukup besar karena dia akhirnya memiliki hubungan dengan seorang biarawati muda, Lauri Buti. Rupanya, dia ditangkap dan disiksa dan baru dibebaskan setelah Cosimo de Medici turun tangan untuk menyelamatkannya.

Di samping catatan, persatuan pelukis dan kekasih biarawati mengakibatkan mereka menikah dan memiliki seorang putra, Filippino Lippi yang merupakan pelukis hebat di akhir abad ke-15. Menurut Arsip Resmi MET, "Potret Seorang Wanita dengan Seorang Pria di Casement adalah potret ganda paling awal yang bertahan di Italia, yang pertama menunjukkan pengasuh dalam pengaturan domestik, dan yang pertama dengan pemandangan lanskap".